Ketenteraman dalam Kebijakan Luar Negeri: Navigasi di Era Konflik Global

Date:

Penelusuran konsep ketenteraman dalam kebijakan luar negeri: Dari perdamaian hingga perubahan pandangan di era konflik global. Memandang peristiwa sejarah hingga konflik terkini seperti invasi Rusia ke Ukraina dan ketegangan Israel-Palestina. Bagaimana ketenteraman beradaptasi dalam kompleksitas dunia modern?

aksiografi.com – Konsep ketenteraman (appeasement) telah membentuk fondasi penting dalam dinamika kebijakan luar negeri. Ini mencerminkan bagaimana pandangan tentang suatu konsep dapat berubah dari positif menjadi negatif seiring perubahan arah kebijakan dan peristiwa dunia yang berkembang.

Mulanya, ketenteraman merujuk pada usaha untuk mencapai perdamaian, menyelesaikan konflik, dan meredakan ketegangan antar negara. Tampil sebagai respons atas ketidakstabilan pasca-Perang Dunia Pertama pada tahun 1920-an, ketenteraman membawa Traktat Locarno 1925 untuk meredakan ketegangan di Eropa. Namun, ketika nasionalisme ekstrem merajalela di Jerman dan tantangan ekonomi meruncing di Inggris, pandangan terhadap ketenteraman mulai meluas.

Perjanjian Locarno
Perjanjian Locarno. Sumber Foto: Wikipedia

Ketentraman menjadi semakin rumit, melibatkan kompromi peredaan konflik dengan pemenuhan tuntutan yang tak mudah. Era antara Perang Dunia Pertama dan Kedua menyaksikan konsep ini bertransformasi dengan pendirian Liga Bangsa-Bangsa, berupaya menjaga perdamaian melalui keamanan bersama. Namun, ketidakmampuan Liga dalam menerapkan sanksi secara efektif mengikis efektivitasnya.

Peristiwa-peristiwa seperti agresi Jerman dan Italia terhadap Ethiopia serta kesepakatan Munich 1938 di mana Inggris dan Prancis menyetujui tuntutan Jerman, mengubah paradigma ketenteraman. Kekecewaan ini menyulut keraguan terhadap pendekatan ini, meredupkan pandangan positifnya dan menjadikannya konsep yang merugikan serta melunturkan alasan moralnya.

Perjanjian Munich
Perjanjian Munich. Sumber Foto: Britannica,com

Meski dampak negatif ini, konsep ketentraman masih memiliki peran dalam pengambilan keputusan kebijakan luar negeri, terlihat dalam hubungan Amerika Serikat dengan peristiwa-peristiwa seperti konflik Korea dan intervensi di Mesir dan Vietnam. Wajah baru konsep ini juga tercermin dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa serta dalam perubahan pendekatan dalam menghadapi tatanan dunia yang kompleks dan terinterkoneksi.

Dalam era kontemporer, ketenteraman menghadapi ujian baru dengan munculnya teknologi digital dan kehadiran kecerdasan buatan (Artificial Intelligence, AI). PBB melaksanakan sidang dalam membahas perkembangan AI. Ketegangan global semakin meningkat, terlihat dari invasi Rusia ke Ukraina dan ketegangan antara Israel dan Palestina. Kebijakan luar negeri menghadapi tantangan baru, di mana peristiwa-peristiwa ini menyuntikkan dinamika baru dalam upaya menjaga ketenteraman internasional.

Dalam menghadapi dunia yang semakin terhubung dan kompleks, peran ketenteraman terus beradaptasi, menjelma dari asalnya yang merujuk pada perdamaian menjadi suatu tugas lebih kompleks dalam menghadapi tantangan global. Dari kebijakan pemerintah hingga peran lembaga internasional, ketenteraman tetap menjadi titik berat dalam diplomasi dunia modern.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Subscribe

Popular

More like this
Related

Membangun Landasan Perbankan yang Kuat: Dari Nasionalisasi hingga Transformasi Bank Indonesia

aksiografi.com – Sejarah perbankan Indonesia mencatat peristiwa penting dengan...

Sejarah Terbentuknya Bank Indonesia: Dari Kolonialisme Menuju Kedaulatan Ekonomi

Pelajari sejarah terbentuknya Bank Indonesia, dari Yayasan Bank Indonesia...

Hari Jurnalis Olahraga Sedunia: Melintasi Garis Waktu Bersama Para Pemangku Cerita

aksiografi.com – Dalam gemuruh sorak-sorai penonton dan teriakan penuh...

Hari Kelautan Nasional 2024: Menelusuri Keajaiban dan Tantangan Laut Indonesia

Merayakan Hari Kelautan Nasional 2024, kita menelusuri keajaiban dan...